Rahasia Yang Maha Indah – Ibnu Athaillah


Perjumpaan dengan Yang Mahalembut, Yang Mahakuasa, dan Yang Mahakasih acap kali memahatkan jejak yang teramat indah dan mulia pada hati setiap hamba. Kerap kali mereka tak bisa mengungkapkan pengalaman batin mereka dengan kata-kata. Apa yang terucap tak selamanya menggambarkan yang teralami. Syair, hikayat, dan munajat sering mereka jadikan sarana untuk mengungkapkan apa yang dirasa. Karena itulah keindahan dan kehalusan senantiasa mewarnai karya-karya para wali.

Keindahan dan keluwesan itulah yang kita rasakan ketika membaca karya-karya Ibn Athaillah, termasuk Lathaiif al-Minan yang ada di tangan pembaca. Rahasia yang mahaindah dan misteri yang mahacantik tak bisa diungkapkan kata-kata. Namun, dengan tulus hati, Ibn Athaillah memberi kita kunci untuk membuka pintu-pintu khazanah yang selama ini hanya misteri. Dengan gaya tutur yang menawan, ia mengajak kita menapaki Jalan Ilahi. Ia menuntun kita menghindari jurang dan palung kesesatan. Kedalaman makna Alquran dan hadis yang mulia disajikan dengan cara yang paling memesona. Jika Muhammad Abduh bilang bahwa al-Hikam “nyaris seperti Al-Quran”, Abdul Halim Mahmud menyebut Lathaiif al-Minanadalah mutiara yang terpendam di kedalaman samudra.

Buku ini penuh berkah, karena menceritakan dua sosok agung yang telah mencapai puncak ketinggian ruhani: Abu al-Hasan al-Syadzili r.a. dan Abu al-Abbas al-Mursi r.a. Buku ini pun teramat berharga karena setiap pembaca akan mendapatkan pengetahuan yang bermanfaat. Ibnu Athaillah tak melewatkan penjelasan tentang berbagai persoalan yang selama ini pelik dan sulit dipahami serta hal-hal istimewa lainnya.

Dalam buku ini, Syaikh ibn Athaillah menceritakan hubungannya dengan Abu al Abbas al Mursi. Hubungan keduanya sangat dekat, sehingga dapat tergambar dari mimpi seorang alim yang diriwayatkan Ibn Athaillah dari seorang sahabatnya.

Seorang alim dan saleh bermimpi seolah-olah ia sedang berkumpul bersama beberapa orang di sebuah pekuburan kecil. Pandangan mereka tertuju ke langit. Salah seorang dari mereka berkata, “Syekh Abu Al Hasan Al Syadzili turun dari langit dan Syekh Abu Al Abbas menunggu bersiap-siap menyambutnya.” Orang alim itu kemudian berkata, “Aku melihat Syekh Abu Al Hasan turun dari langit berpakaian putih-putih. Ketika Syekh Abu Al Abbas melihatnya, ia berdiri tegak dan bersiap menyambutnya. Syekh Abu Al Hasan kemudian tutun kepadanya dan masuk melalui ubun-ubun Syekh Abu Al Abbas, dan kemudian menghilang di dalamnya. Saat itulah aku bangun.

Dikemudian hari ditemukan bahwa Abu Al Hasan dan Abu Al Abbas memiliki kesamaan pemikiran.

Daftar Isi:

1. Memahami wali dan kewalian
2. Tentang Syekh Abu al Hasan Al Syadzili serta kesaksian para ulama dan tokoh semasanya
3. Kesaksian Syekh Abu Al Hasan dan para wali lain tentang keistimewaan Abu al-Abbas
4. Pengalaman, kedudukan dan penyingkapan syekh Abu al Abbas
5. Berbagai karakter dan keistimewaan Abu al Abbas al Mursi
6. Tafsir ayat-ayat Al Quran menurut Syekh Abu al Abbas
7. Rahasia hadist-hadist nabi
8. Penjelasan syekh Abu al Abbas tentang ucapan ahli hakikat yang sulit dipahami
9. Penjelasan syekh Abu al Abbas tentang hakikat, maqamat dan berbagai persoalan pelik lainnya
10. Zikir, doa dan hizib Syekh Abu al Abbas dan Syekh Abu Al Hasan


Download

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: